Selasa, 22 Mei 2007

Mari kita berfikir sejenak






























Gambar-gambar di atas utk iktibar semata-mata. Mohon maaf sekiranya ia amat mengganggu perasaan saudara saudari sekalian. Tetapi itulah realiti akhir zaman!


Suatu ketika saya diamanahkan untuk melaksanakan program ziarah dakwah sempena sambutan malam Tahun Baru 2007 yang lepas. Ia merupakan program yang dicetuskan dengan satu harapan untuk menilai, memantau dan menyampaikan mesej dakwah dengan kaedah penyampaian risalah tazkirah ringkas dan nasihat yang bersesuaian dengan mad’u yang kebanyakannya terdiri daripada golongan remaja dan belia Melayu Islam.

Modus Operandi

Destinasi 1 : Dataran Merdeka

Saya bertolak ke destinasi pertama iaitu Dataran Merdeka pada jam 11 malam bersama sahabat saya Ustaz Nasir, Ustaz Zulwaqar dan tiba di sana pada jam 11.45 malam. Kebanyakan golongan yang memenuhi Dataran Merdeka adalah terdiri daripada golongan belia seperti Mat Rempit, yang bercouple dan ada yang berkeluarga. Majoritinya pula terdiri daripada Melayu Islam walaupun terdapat bangsa-bangsa lain.

Selepas detik 12 tengah malam, kami mula mengedarkan risalah dan tazkirah ringkas kepada golongan belia terutamanya Mat Rempit dan yang bercouple. Ada yang menerima risalah dengan hati yang terbuka, namun begitu ada juga yang menerima seolah-olah dalam keadaan terpaksa. Walau bagaimanapun secara keseluruhannya, kesemua mad’u yang diberikan risalah, menerima dan membacanya, bahkan ada seorang anak muda dari Sabah yang meminta dari kami risalah tersebut untuk membacanya. Pada suatu ketika, terdapat 2 orang anak muda yang sedang melepak dan salah seorang daripadanya sedang minum setin arak tanpa rasa bersalah. Saya mendekati mereka dan menyampaikan risalah kepadanya, namun pemuda yang tadinya meinum setin arak tidak mahu mengambilnya, sehinggalah rakannya mengambil risalah yang diberikan. Alhamdulillah, sekurang-kurangnya mesej kami sampai, dan harapan kami moga terdetik kesedaran di dalam hatinya terhadap perkara yang dilakukannya yang jelas dilarang agama.

Setelah semua orang mula bersurai, kami masih menunggu sehinggalah kami berjumpa dengan 2 orang gadis yang masih remaja sekitar jam 1 pagi. Bila ditranya tentang umur mereka menjawab baru berusia 15 tahun. Kami bertanya kenapa masih belum pulang dan mereka menjawab bahawa mereka sedang menunggu kakak yang akan mengambil mereka. Bila ditanya dari mana, mereka menjawab dari Taman Connaught di Cheras dan mereka datang menaiki LRT bersama rakan-rakan yang lain. Saya bertanya adakah orang tua membenarkan mereka keluar, mereka menjawab sememangnya orang tua membenarkan. Dalam hati saya mula bertanya, mengapa orang tua mereka begitu mudah memberikan pelepasan kepada anak gadis mereka tanpa sebarang pengawasan apatah lagi pakaian mereka yang agak menjolok mata.

Kemudian kami bertemu dengan 2 orang Mat Rempit dan memberikan risalah kepada mereka. Pada waktu yang sama, saya berbincang dengan Ustaz Nasir supaya memerhatikan keselamatan 2 orang gadis yang masih berada di perhentian bas Dayabumi. Ini kerana saya bimbang sekiranya Mat Rempit itu mengambil kesempatan ke atas mereka. Telahan saya benar, tidak berapa lama kemudian datang sekumpulan Mat Rempit yang berjumlah 5 orang mula mengusik 2 orang gadis tersebut. Kami perhatikan mereka dari jauh, walaupun mereka mula agresif mengajak 2 orang gadis tersebut menaiki motosikal mereka, pada waktu yang sama mereka juga kelihatan segan dengan kami yang terus menerus memerhatikan gelagat mereka. Mujrlah 2 orang gadis tersebut tidak melayan golongan Mat Rempit itu dan akhirnya mereka meninggalkan tempat itu. Saya dan Ustaz Nasir mengambil keputusan untuk menemani 2 orang anak gadis itu sehinggalah mereka selamat menaiki kenderaan kakak mereka. Alhamdulillah, ketika jam sudah menunjukkan 1.30 pagi kakak mereka sampai bersama sebuah van dan akhirnya mereka menaiki van tersebut untuk pulang.

Destinasi 2 : Jalan Telawi Bangsar

Kami meneruskan ziarah dakwah kami ke Jalan Telawi Bangsar. Sebagaimana yang diketauhi umum di sini tedapat banyak kelab malam. Yang menyedihkan kami bila kami sampai di sana pada jam 1.45 pagi, walaupun yang memenuhi jalan dan kelab malam pada pagi itu adalah bangsa India, namun begitu terdapat anak muda Melayu Islam yang sedang melepak dan bersama menikmati kebingitan muzik yang memenuhi ruang udara di Jalan Telawi Bangsar. Kelihatan di suatu sudut, ada seorang anak gadis yang dikelilingi hampir 6 orang lelaki. Dan pada suatu ketika, tanpa segan silu, gadis itu mencium 2 orang kawan lelakinya yang mengelilinginya ketika itu seorang demi seorang. Saya mula bertanya di dalam hati apakah begitu murah nilai seorang gadis Melayu Islam pada hari ini yang sanggup menggadaikan maruah dan mengenepikan rasa malu mereka?

Saya berbincang dengan sahabat yang lain dan kami semua bersetuju untuk memerhatikan sahaja gelagat manusia yang ada di Jalan Telawi Bangsar pada malam itu. Ini kerana dengan suasana yang agak bingit dengan muzik yang rancak bilangan kami yang sedikit, terdapat ramai bouncer yang sedang mengawal hampir setiap kelab malam.Pasukan polis juga kelihatan sedang menjaga suasana pada pagi itu jika berlaku sebarang kekecohan. Kesimpulan yang dapat kami lakukan, ternyata kebanyakan pengunjung kelab malam sedang berseronok dengan menari bersama pasangan dan rakan-rakan mereka kerana meraikan sambutan Tahun Baru. Saya mula bertanya di dalam hati, bagaimana untuk membina bangsa Malaysia yang bermaruah tinggi jika begini keadaannya?

Destinasi 3 : Taman Tasik Titiwangsa

Kami tiba di sini pada jam 2.15 pagi, dan kami mengambil keputusan untuk hanya memerhati suasana yang ada ketika itu. Ternyata pada pandangan kami terdapat hampir 300 orang Mat Rempit yang sedang melepak dan hampir 50 orang remaja yang megah dengan basikal yag mereka naiki entah dari mana, sedang berborak dengan rancaknya. Terdapat juga pasangan-pasangan yang sedang memadu kasih di beberapa bangku di kawasan yang tiada cahaya lampu. Sedih hati kami bila melihat suasana begini, apatah lagi majoritinya terdiri daripada golongan Melayu Islam. Kami meninggalkan tempat itu untuk ke destinasi seterusnya dengan harapan moga Allah memberikan hidayah kepada mereka.


Destinasi 4 : KLCC

Kami sampai di sini jam 2.30 pagi dan kami juga hanya memerhati suasana yang ada ketika itu. Kelihatan masih ramai golongan remaja dan belia yag majoritinya juga terdiri daripada Melayu Islam memenuhi hentian bas di depan KLCC. Ada yang sedang melepak, memadu kasih dan berborak dengan rancak sekali bersama rakan masing-masing. Kami juga meninggalkan tempat itu untuk menuju ke destinasi terakhir kami dan tidak putus-putus berdoa kepada Allah dengan doa yang diucapkan oleh Nabi SAW ketika berdarah badan baginda setelah dilempar batu oleh anak-anak penduduk Taif, iaitu dengan doanya ”Ya Allah berilah petunjuk kepada kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengerti”.


Destinasi 5 : The Curve, Mutiara Damansara

Kami sampai di sini pada jam 3.00 pagi. Saya teringat bahawa ada diiklankan di sebuah akhbar bahwa akan diadakan sambutan Tahun Baru di sini. Apabila kami berjalan di sekitar dataran The Curve, kami sangat terkejut bila melihat banyak botol arak yang bersepah. Tambah mengejutkan dan menyedihkan kami lagi apabila kelihatan seorang anak gadis Melayu Islam yang sudah mabuk dan tidak sedar lagi apa yang berlaku di sekelilingnya. Teman lelakinya kemudiannya terpaksa memangkunya Masya Allah ; itulah ucapan yang terkeluar dari mulut saya spontan apabila melihat kejadian itu.

Kami meneruskan perjalanan dan berjumpa dengan sekumpulan remaja yang berusia sekitar 16-18 tahun. Bila kami bersalam dengan mereka, merka bersalam dengan kami dengan tangan dan mulut yang berbau arak. Namun begitu ada juga yang mencium tangan kami dan menghormati kami. Saya bertanya adakah mereka mendapat pelepasan untuk keluar pada malam Tahun Baru. Salah seorang mereka menjawab ibu bapa kami beri lesen besar. Saya bertanya lagi kenapa masih tidak pulang ke rumah kerana jam sudah menunjukkan hampir 3.30 pagi. Jawab mereka memang hendak balik cuma sedang menunggu beberapa orang kawan-kawan yang lain. Dalam kelompok mereka yang terdiri daripada 15 orang remaja lelaki itu ada 2 orang remaja perempuan yang mengaku mereka baru menamatkan persekolahan dan nak mencari kebebasan pada Malam Tahun Baru bersama kawan-kawan lelaki mereka.

Saya memberikan risalah kepada mereka dan menasihati mereka pulanglah ke rumah lebih awal, jangan rugikan usia muda dan jangan tinggalkan solat. Ini kerana majoriti mereka mengaku mereka selalu meninggalkan solat. Ustaz Nasir ketika menyampaikan nasihat beliau, kelihatan dilingkungi oleh kumpulan remaja tersebut dengan suatu pesanan yang pada pandangan saya sangat bermakna dan menyentuh hati ; bahawa kita semua akan mati dan apa agaknya bekal yang hendak dibawa apabila mengadap Allah s.w.t. jika kita masih leka dan berseronok dengan melakukan perkara yang dilarang oleh Allah. Alhamdulillah, ketika kami meninggalkan mereka, kami dapat merasakan terbit wajah keinsafan dan harapan untuk berubah di kalangan mereka. Moga Allah mengabulkan doa kami. Kami meninggalkan mereka dengan melemparkan senyuman kasih sayang kepada mereka dan disambut dengan wajah yang berterima kasih di atas nasihat yang kami berikan. Dan jam ketika itu, menunjukkan 4 pagi apabila kami meninggalkan The Curve Mutiara Damansara.


Kesimpulan

Setelah kami melihat, memerhati dan menilai, maka kami membuat kesimpulan amat rugi sekali jika kita tidak mendekati golongan remaja dan belia khususnya yang berbangsa Melayu dan beragama Islam. Saya yakin fitrah setiap insan ingin kepada kebaikan. Cuma kadang kala dek pedaya syaitan dan nafsu akhirnya mereka terjebak dengan masalah sosial seperti Mat rempit, seks bebas,minum arak, menagih dadah dan sebagainya. Ada yang ingin kembali ke pangkal jalan, namun demikian oleh kerana suasana sekeliling mereka yang sudah sebati dengan diri mereka, senantiasa mendorong ke arah dosa dan noda. Akhirnya mereka tewas buat kesekian kalinya. Apatah lagi dengan pandangan serong masyarakat, menambahkan kebencian mereka untuk mendengar nasihat dari orang yang lebih tua dari mereka.

Penyelesaiannya, kitalah yang perlu mendekati mereka dengan sentuhan kasih sayang dan pendekatan yang hikmah agar terdetik dalam hati mereka kesedaran untuk berubah.. Kita juga perlu menjadi pendengar setia terhadap segala luahan masalah yang diutarakan oleh mereka dan berilah nasihat yang bersesuaian sebagai panduan mereka. Kami mengakhiri usaha ziarah dakwah sempena sambutan Tahun Baru Masihi 2007 dengan doa agar usaha kami yang kecil ini dinilai oleh Allah s.w.t. dan menjadi hujah buat kami sesungguhnya kami telah menyampaikan risalah agamaMu. Saya teringat suatu kaedah di dalam Islam ” Apa-apa yang tidak dapat dibuat kesemuanya, maka jangan ditinggalkan kesemuanya.” Dan apa yang lebih penting kita tidak akan ditanya tentang natijah sesuatu usaha yang dilakukan, sebaliknya apakah usaha yang kita lakukan untuk menyelesaikan suatu permasalahan khususnya dalam menangani gejala sosial di kalangan belia dan remaja Melayu Islam.

Saya ingin mencadangkan agar pihak kerajaan menilai kembali sambutan Tahun Baru yang diadakan pada setiap tahun kerana ia banyak mendatangkan keburukan berbanding kebaikan. Saya mencadangkan agar pengisian sambutan Tahun Baru perlu diubah dari pengisian konsert hiburan yang melalaikan dan pesta liar yang tidak sepatutnya kepada program yang lebih bermanfaat seperti pentomen, teater, lagu serta bacaan sajak yang boleh merangsang semangat rakyat untuk merealisasikan azam tahun baru mereka dan memberikan motivasi kepada mereka agar bekerja lebih kuat dalam bidang masing-masing demi kemakmuran negara. Janganlah jadi ibarat tangan kanan membina, tangan kiri pula yang meruntuhkan!

Catatan benar malam 1 Januari 2007
22 Mei 2007, 5 Jamadil Awal 1428
5.00 petang , Malaysia Timur

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Tahniah di atas usaha anda

muhamad al-fatih berkata...

Moga jadi iktibar bersama. Peranan daie perlu diteruskan

Tanpa Nama berkata...

semuanya kerana tiada kesungguhan dari pemerintah untuk bendung segala maksiat

Site Meter

Web Counter

Diskusi Santai


Ukhuwwah.Com

Bacalah dengan mata hati

Pesan seorang wali Allah bernama Sayid Ahmad al-Badawi r.a: Seseorang yang benar-benar dalam syariat ada 12 belas tandanya : 1) Benar-benar kenali Allah 2)Benar-benar jaga perintah Allah 3)Berpegang teguh dengan sunnah Rasulullah saw 4)Selalu berwudhu' 5)Redha menerima qadha dan qadar Allah 6)Yakin dengan janji Allah 7)Putus harapan dari semua apa yang di tangan makhluk 8)Tabah dan sabar menanggung derita dan gangguan 9)Rajin dalam beribadah 10)Kasih dan sayang kepada semua makhluk Allah 11)Tawadhu kepada yang lebih tua atau muda 12)Sedar syaitan musuh utama

Globetrackr

Histats.com

Mengenai Saya

Your attitude determine your altitude